Carian

Memaparkan catatan dengan label Keibubapaan. Papar semua catatan

Game Online Percuma Mesra Keluarga

 Assalamualaikum dan hai!

Apa khabar semuanya? Harap-harap semuanya masih boleh bertahan untuk PKP yang masih lagi berjalan. Sejak sesi persekolahan bermula, aku nampak ramai yang kongsikan pengalaman mereka untuk sesi PdPR anak-anak. Selaku seorang ibu, aku sangat memahami situasi dengan anak PdPR.

Kali ini aku nak ajak semua yang tengah baca ambil masa untuk berehat dengan anak-anak yang stress seminggu kelas tu main game komputer.

Biar betul nak ajak main game komputer?

Yes. Aku nak ajak main game. Buat yang tak tahu, aku suka main game komputer. Kebanyakkan game yang aku suka main adalah game game yang atas talian. Siapa yang kena Yahooligans! Kita geng! Sekarang dah tak ada. Hehe.

Di zaman serba canggih ni, kita tak boleh nak stick pada cara lama ajak anak-anak main permainan tradisional sahaja. Sesekali kita kena juga ikut serta anak-anak bermain game dalam komputer. Maklumlah mereka ni generasi alpha. Seawal 2 tahun dah pandai guna smartphone kot.

Kebetulan, aku ada jumpa satu website yang ada koleksi permainan atas talian yang sangat sangat mesra keluarga. Nama website ni Plays.Org

plays.org online free browser games

PdPR 2.0 : Kali Ini Lebih Bersedia

Assalamualaikum dan hai.

Tengok tak jumlah kes baru dan jumlah kematian akibat Covid-19 yang terbaru? Sangat membimbangkan. Sebenarnya aku tidaklah berharap sangat yang rentas negeri untuk Raya Aidilfitri tempoh hari dibenarkan memandangkan tahun ini sahaja kita dah kena PKP 2.0 dan lebih awal berbanding tahun 2020. Itupun semakin ramai yang mula abaikan SOP. Ramai yang culas dan tak ambil endah lagi. Eee.. geram pula rasa.

Nak kata aku dah boleh agak yang kementerian akan laksanakan PdPR, tak juga. Tapi kalau diperhatikan sejak sekolah dibuka, sepanjang bulan Mac sehingga Mei tempoh hari, berapa banyak sekolah yang dilaporkan ada kes? Hatta sekolah tempat anak aku sendiri ada kes. Merasa jugalah anak aku 'dipontengkan' sebab aku risaukan keadaan dia. Dan merasa juga sekolah terpaksa ditutup sebab kes.

Ketika dapat mesej dalam group yang selepas cuti Raya anak-anak akan menjalani sesi PdPR selama dua minggu, aku tak rasa akan jadi selama dua minggu. Melihatkan keadaan rakyat dan bilangan kes masa tu, aku dah risau nak hantar semula anak ke sekolah tapi pada masa yang sama, aku masih mahukan anak aku ada cikgu untuk mengajar.

pdpr 2.0 pembelajaran dan pengajaran di rumah online distance learning malaysia

Kes Covid di Sekolah Tempat Anak Belajar

 Assalamualaikum dan hai!

Sejak sekolah mula beroperasi, aku rasa kes baru pesakit Covid melibatkan pelajar sekolah semakin meningkat. Dan sebenarnya sekolah yang Wildan pergi juga tidak terkecuali. Maklumlah kami ni duduk di sempadan Selangor dan Kuala Lumpur.

Sebenarnya masa minggu kedua sekolah mula beroperasi, pada bulan Mac 2021, memang sekolah kebangsaan yang berdekatan sudah memaklumkan ada pelajar yang disahkan positif dan pihak sekolah berkenaan sudah mengambil langkah berjaga-jaga serta memaklumkan kepada sekolah-sekolah yang bedekatan.

Ketika kes positif di sekolah tersebut, aku cuma risaukan kalau-kalau pelajar yang dijangkiti Covid tu sekolah agama di sekolah agama tempat Wildan belajar. Namun pihak sekolah agama menafikan dan memang dibutikan bahawa pelajar terbabit tidak berkait dengan sekolah agama. Masa ni, aku cuma ambil langkah berjaga-jaga dengan sediakan wet tissue antibacterial dan hand sanitizer kepada Wildan.

4 Tips Ajar Anak Berpuasa

 Assalamualaikum dan hai!

Ramadan Tiba ~ Ramadan Tiba ~ Marhaban Ya Ramadan.

Alhamdulillah untuk tahun ini kita bertemu lagi dengan Ramadan. Mesti ramai yang memang tak sabar kan? Maklumlah tahun lepas kita Ramadan bersama Covid-19 dan sampai ke hari raya masing-masing buat solat raya di rumah sendiri. Satu pengalaman baru kan? MasyaAllah.

Untuk tahun ini, rezeki kita semua dapatlah merasa bazar. Tahun lepas semua dah sakan masak macam-macam jenis resepi untuk berbuka kan? Tahun ini bazar dibuka semula dan solat terawih juga sudah dibenarkan. Merasalah aura terawih berbanding tahun lepas ya.

Bagi yang baru je jumpa blog ni, tahun lepas disebabkan pandemik Covid-19, rasanya dua pertiga Ramadan kami lalui tanpa anak sulung, Wildan. Kisahnya dia balik kampung beberapa sebelum PKP dimulakan pada bulan Mac 2020 dan akhirnya dia terkandas di sana sehinggalah kami datang ambil dia masa bulan Mei 2020. 

Dan tahun ini, Wildan sudahpun masuk darjah satu (7 tahun). Nak pula sekolah sudah berjalan seperti biasa, tipulah kalau aku tak risau sama ada boleh atau tidak dia berpuasa. Tahun lepas (2020) dia berpuasa dua pertiga Ramadan dengan nenek. Tak ada adiknya yang tak berpuasa. Tahun ini, dengan adik tak puasa, sekolah macam biasa. Fuh, berpeluh maknya berfikir apa cara nak bagi dia tak takut rasa lapar.

Sebenarnya tahun ketiga cubaan mendidik Wildan berpuasa penuh. Aku tak meletakkan harapan yang tinggi memandangkan Wildan masih kecil tetapi aku cuba galakkan dia untuk berpuasa dan merasakan nikmatnya berpuasa.

ajar anak puasa bulan ramadan

Dual Language Program Sekolah Kebangsaan

 Assalamualaikum dan hai

Sempena hari terakhir bulan Mac dan sementara tengah cuti sekolah ni, nak updatelah pasal Dual Language Programme yang dilaksnakan oleh sekolah kebangsaan kerajaan. Sebelum anak masuk darjah satu memang tak tahu pun pasal kewujudan Dual Language Programme ni. Nama pendek dia DLP. Aku sebenarnya antara batch awal-awal yang sempat merasa PPSMI (Pengajaran dan Pembelajaran Sains dan Matematik dalam bahasa Inggeris). Ingatkan selepas PPSMI diberhentikan, medium pembelajaran Sains dan Matematik jadi Bahasa Melayu sepenuhnya.

Ingat tak, hari tu ada cerita pasal Modul Transisi untuk anak tahun satu? Selepas habis modul transisi, barulah anak-anak tahun satu ditempatkan ke dalam kelas mengikut tapisan berdasarkan prestasi mereka dalam kelas. Dan ada sekolah yang buat DLP. Bergantung pada sekolah bagaimana mereka memilih pelajar untuk masuk kelas DLP ni. Sekolah tempat Wildan sekolah ni buat ujian bertulis dan ujian membaca untuk tapis pelajar masuk dalam kelas DLP dan mereka hanya buat satu kelas sahaja.

dual language program for stem in malaysia

Hari Pertama Tahun 1 Sesi 2021

 Assalamualaikum dan hai!

Wah, dah seminggu rupanya sekolah untuk anak-anak tahun 1 bermula. Bagi yang memang rajin membaca blog ni, pastinya korang tahukan, anak sulung aku tahun ni (2021) masuk tahun 1. Ayat biasa orang cakap 'rasa macam semalam kecik je'. Tapi itulah hakikatnya. Dari lahir kita jaga dan besarkan, dan kali ini dia akan menghadap realiti sendirian.

Setakat seminggu sekolah ni, tak banyak cerita sangat pun. Tapi boleh lah nak kongsikan dan coretkan sebagai satu memori bersekolah pada musim pandemik Covid-19. Maklumlah, disebabkan pandemik dan PKP, norma kita tidak lagi sama seperti dahulu. Nak masuk sekolah pun SOP bukan main panjang. Kira sesi persekolahan tahun 2021 mungkin menjadi sebahagian sejarah sebagaimana sesi persekolahan 2020 yang menjadi kenangan kita semua.

Jomlah aku kongsikan apa peristiwa-peristiwa menarik yang berlaku pada minggu pertama persekolahan bagi sesi tahun 2021.

Modul Transisi Tahun 1 2021

 Assalamualaikum dan hai!

Pertama sekali sebelum aku mula menulis, aku nak maklumkan yang aku menulis seratus peratus berdasarkan pengalaman tengok anak sendiri melalui proses PdPr untuk modul transisi. So, ini lebih kepada nak kongsi pengalaman, supaya ibu ibu yang anak mereka masuk Tahun 1 bagi 2022 jelas dengan apa benda modul transisi ni (itu pun kalau 2022 masih ada Modul Transisi ni lah)

Seingat aku, masa aku darjah satu, hari orentasi tu aku jadi sebak sebab mak aku tak tunggu pun depan kelas. Haha. Dia tinggal je aku masuk kelas. Padahal sebelum tu aku dah tadika selama dua tahun. Zaman aku dulu, siapa yang masuk tadika ni kira rare. Bukan semua orang masuk tadika. Malah prasekolah cabang dari sekolah kebangsaan pun tak ada lagi. Zaman sekarang, masuk tadika dah macam wajib. Sejak dari hari pertama sekolahlah aku memulakan perjalanan hidup tanpa ibu ayah, di sekolah je lah.

Sebelum Wildan masuk tahun 1, mak mertua aku (seorang guru besar) dah pesan siap-siap yang nanti akan ada minggu transisi. Aku ingatkan macam minggu orentasi masuk universiti tulah. Maklumlah biasanya masuk sekolah kelas terus berjalan. Memang masa tu ingatkan minggu transisi ni selama seminggu sahaja. Sangkaan aku meleset bila tengok video taklimat sekolah, rupanya minggu transisi ni bukan 7 hari, tapi 42 hari. Haha.

modul transisi tahun 1 2021


Sesi Persekolahan 2021 Tahun 1 : Minggu Pertama

 Assalamualaikum dan hai semua.

Bulan Januari 2021 kali ini lain macam dari biasa. Pertamanya, dengan pandemik Covid-19 yang masih lagi berlegar. Kita semua masih lagi membiasakan diri dengan norma baru. Keduanya, dengan permulaan sesi persekolahan dalam keadaan PKP yang masih berlangsung.

Aku tak tahu orang lain macam mana, tapi masa masuk awal tahun 2021 aku ada banyak benda yang nak dicapai dalam tahun 2021 sebab banyak yang tergendala kerana keadaan tahun 2020 banyak yang di luar kawalan. Untuk elakkan keadaan kawal aku, aku cuba susun sehabis baik tahun 2021 dengan lebih baik.

Permulaan 2021 tempoh hari, aku banyak hadiri webinar untuk susun strategi kerjaya, kehidupan dan kewangan sebab maklumlah aku makin tua, anak-anak makin besar dan ilmu aku bukannya banyak mana. Belajar tetap kena belajar. Lebih kurang begitulah.

So, untuk tahun 2021, anak sulung aku secara rasminya akan masuk tahun 1. Debar okay! Teringat masa kali pertama hantar dia tadika 5 tahun. Tapi kali ini debaran lain macam sebab ada Covid-19 yang masih lagi berlegar dan meningkatkan jumlah kes setiap hari. Yelah, masuk sekolah baru, mesti nak jumpa kawan baru, seronok nak main, nak berkawan. Tak sama dengan zaman aku masuk sekolah dulu.

sekolah tahun 1 2021

Pendaftaran Sekolah Rendah Agama (Selangor)

Assalamualaikum dan hai!

Aku masih lagi sedang menerima kenyataan yang aku dah makin tua dan anak-anak semakin membesar. Masuknya tahun 2021 ni, secara rasminya Wildan akan masuk darjah satu. Nanti dia masuk tingkatan satu pun maknya masih lagi tak boleh nak move on menerima hakikat yang anaknya dah besar. Hehe.

Dan dah masuk hujung tahun 2020 aku baru perasan yang aku masih pilih sekolah agama untuk Wildan. Memandangkan aku dibesarkan dengan pergi sekolah agama, aku rasa wajar untuk aku hantar anak pergi sekolah agama. Lagipun untuk tahap 1, sesinya sebelah petang. Sudahnya pagi takkan aku nak bagi dia tengok TV kat rumah. Lagipula aku sekarang sibuk dengan kajian Master.

So, akhirnya dalam masa yang singkat aku berjaya daftarkan Wildan sekolah agama berdekatan. Asalnya aku ingat dah terlepas memang tak sempat. Alhamdulillah masih sempat ddan rupanya mudah sangat proses mendaftar sekolah agama.

daftar sekolah agama negeri selangor

Antara Sekolah Persendirian atau Sekolah Kerajaan?

 Assalamualaikum dan hai.

Hujung tahun 2020 semakin menghampiri. Perasan tak, kita rasa 2020 ni masih baru lagi? Dengan pandemik Covid-19, banyak benda yang di  luar jangkaan berlaku. Banyak perancangan terbantut dan banyak perubahan yang berlaku. Salah satu daripadanya ialah berlalunya masa dengan pantas.

Dan aku pun baru tersentak masa bulan Mei hari tu. Sebabnya pihak tadika dah mula hantar notis untuk kami ibu bapa kepada anak-anak umur 6 tahun submit borang-borang dan surat berkaitan kepada sekolah yang kami pilih. Masa tu aku tidaklah kelam kabut sangat sebab aku memang dah hantar kepada sekolah sejak tahun lepas lagi. Maklumlah, mak mertua guru besar sekolah rendah. So, dia yang selalu hantar peringatan untuk jangan lupa daftarkan Wildan. Hehe.

Sebenarnya, kami ada perancangan untuk hantarkan Wildan ke sekolah persendirian (sekolah private). Malah aku dah buat survey serta bajet sekali. Cuma bila tahun semakin menghampiri, banyak pertimbangan yang kami perlu lakukan dari segi kewangan, masa dan tempat.

sekolag private atau sekolah kerajaan

Kelebihan Bermain 'Puzzle'

 Assalamualaikum dan hai!

Siapa kat sini suka puzzle?

Aku tahu aku tak minat tapi aku sendiri ajar anak main puzzle. Hehe. 

Sebenarnya Wildan diperkenalkan kepada puzzle masa umur dia 3 tahun. Masa tu dia main Talking Ginger dalam iPad. Bagi yang pernah tahu Talking Tom, Talking Ginger ni aplikasi yang sama tapi lebih berfokus pada anak-anak. Ada timer gosok gigi, ada mandikan kucing, ada bagi makan. Dan kalau dapat siapkan 4 tugasan pertama akan dapat beberapa keping puzzle. Masa tu dah ada dalam 5 ke 6 puzzle yang dah penuh, so Wildan main cantum-cantumkan. 

Masa tu sekadar ajar dia sahaja macam mana nak buat. Malah dalam Talking Ginger tu nak susun puzzle tak susah sebab gambar asal ada di bawahnya. Kira dengan mata kasar kita nampak bahagian mana letak di mana. Bagi aku untuk peringkat pengenalan sangat bagus.


Memupuk Semangat Patriotisme Anak-anak

 Assalamualaikum dan hai.

Kita sudahpun masuk ke minggu terakhir bulan Ogos. Dah 31 Ogos tahun ini genaplah negara Malaysia menjadi sebuah negara yang merdeka. Setiap tahun, pastinya kita sebagai rakyat Malaysia menantikan untuk menyambut ulangtahu kemerdekaan negara kita. Mana tidaknya, negara kita sudah 426 tahun dijajah sejak tahun 1511. Dan akhirnya pada tahun 1957 negara Malaysia diisytiharkan merdeka.

Sejak aku ada anak-anak, aku tak pandai sangat nak memupuk semangat patriotisme. Cuma tahun lepas, masa tengok anak sendiri buat perarakan dan menyayikan lagu Negaraku sambil mengibarkan bendera Malaysia, aku terasa sebagai ibu bapa sangat penting untuk kita memupuk semangat cintakan tanah air kepada anak-anak.

printable merdeka

Solat Tracker untuk anak-anak

Assalamualaikum dan hai!

InsyaAllah tahun depan Wildan (anak sulung) akan masuk 7 tahun. Satu fasa kehidupan baru bagi kami sekeluarga. Selama ni nampak anak tu kecik je. Rupanya dah nak masuk darjah satu dah tahun depan. Sebenarnya dengan situasi Covid sekarang, aku agak tak bersedia terutamanya bab sekolah rendah. Dah mendaftar dah, dokumen pun dah siap hantar dah. Cuma sebab sekarang dia dah cuti lama sangat. 

Selain daripada bab sekolah, hal lain yang aku risaukan ialah solat. Peringkat anak usia 7 tahun ni dah boleh suruh dia solat cukup 5 waktu. Untuk sekarang aku masih lagi ajak-ajak sahaja Wildan solat. Tak pernah paksa. Malah aku selalu bagitahu kebaikan solat, ganjaran dan pahala. Cuma biasalah budak-budak, ada masa dia taknak juga solat. Sebagai seorang mak, aku perlu kreatif dan kritis dalam memikirkan cara untuk galakkan dia solat.

ajar anak solat

Buat quiz guna Google Form untuk anak-anak

Assalamualaikum dan hai!

Tak lama lagi insyaAllah PKP akan tamat(?). InsyaAllah. Diharapkan dapat tamat dengan jayanya. Lebih sebulan kita semua berkurung dalam rumah, demi keselamatan diri sendiri dan juga negara. Siapa yang selalu baca blog, mesti tahu yang sejak bermulanya PKP pada 18 Mac 2020, anak sulung aku, Wildan dah selamat berada di kampung bersama neneknya. Maksudnya dah sebulan lebih ni jugalah kami tak bersua muka melainkan atas talian melalui video call. 

Walaupun PKP berlangsung, pihak sekolah Wildan tidak mengambil kesempatan untuk mengabaikan anak-anak didik mereka. So, sebaik sahaja cuti sekolah bulan Mac tamat, memang cikgu-cikgu buat follow up untuk revision dengan anak-anak. Wildan tak ketinggalan. Cuma, sejak masuk bulan Ramadan memang cikgu bagitahu tidak ada kelas melainkan kelas bacaan seminggu 2 - 3 kali. Kalau tidak, setiap hari cikgu dia buatkan quiz dan bagi link pada ibu ayah untuk anak-anak jawab. So, bila quiz dari cikgu dah tak ada, nak tak nak Ummi nya kena belajar buatkan. Dengan menggunakan Google Form sebab dah ada account Google kan. Hehe.

Sebenarnya aku memang seratus peratus amatur dalam bab ni. Belajar semua atas talian dengan Google dan blog-blog yang ada. Semuanya dalam masa sehari. Dapatlah buat satu quiz untuk Wildan. Aku cuba sebaiknya untuk buat satu quiz yang menyeronokkan dan tidak terlalu berat untuk Wildan. 

So, aku nak kongsikan sikit apa yang aku dapat sepanjang buat quiz menggunakan Google Form. 

buat quiz guna google form

Set Aktiviti Aidilfitri untuk anak-anak

Assalamualaikum dan hai!

Dah seminggu dah rupanya kita beraya. Masih ramai yang memuat naik gambar-gambar raya. Dan ada juga yang baru sempat beraya kerana kesibukan bekerja pada hari raya pertama. Apa-apa pun, SELAMAT HARI RAYA. Kita masih lagi dalam bulan Syawal kan?

Berbeza dengan tahun-tahun sebelum, kali ini raya kita cuma sehari. Tiada jemputan rumah terbuka, tiada ziarah-menziarahi sampai melimpah rumah, tiada traffik sesak di lebuh-lebuh raya. Kerajaan cuma membenarkan sambutan raya diadakan dengan sehabis sederhana dengan maksima 20 orang dalam satu rumah.


eid printable - aktiviti raya

KDrama SkyCastle yang menjentik pemikiran

Assalamualaikum dan hai!

Untuk entri kali ini, berbeza dengan yang biasa. Biasa update pasal anak, cerita review ataupun sekadar berkongsi pendapat. Kali ini nak cerita pasal satu drama Korea yang membuatkan aku tak beralih mata sepanjang menonton.

Sebelum cerita pasal drama Korea ni, nak bagitahu siap-siap yang aku bukanlah kaki layan KDrama. Rajin layan Running Man je. Itu pun kalau rajinlah. Movie Korea pun tengoklah mana yang menarik perhatian.

Macam mana boleh tertengok dengan tekun drama Korea ni?

Sebenarnya nampak dekat IG feed (instagram) Ustaz Hasrizal yang mengupas cerita ini secara ringkas dari sudut sistem pendidikan Korea yang agak serupa dengan sistem di Malaysia. Termasuk juga dengan mindset dan budaya yang ada di Malaysia. Terus bagitahu suami, dan dia siap pergi tengok sorang sampai habis dulu.

Suami memang bagitahu cerita ni padat dan sarat dengan mesej. Hampir setiap satu episod tu ada mesej. Serius geram dan teruja nak tengok tapi tahulah kan drama Korea bukan macam drama Melayu yang hanya 30-40 minit. Satu episod boleh sejam setengah! Sejam setengah tu banyak benda nak buat tau.

Tajuk drama ni Skycastle.

KDrama SkyCastle Review

Update: Perkembangan Mukhlis dalam bertutur

Assalamualaikum dan hai!

Lama dah bercerita pasal perkembangan Mukhlis dalam pertuturan dia. Siapa yang follow instagram @slumberlady , memang akan nampak sesekali adalah update pasal pertuturan Mukhlis ni.

Alhamdulillah, 15 Oktober yang lalu Mukhlis dah pun mencecah 3 tahun!

Walaupun dah 3 tahun, dia masih kecil molek, masih umminya suka gomol sebab comel. Eh. Haha.

InsyaAllah dalam entri kali ni cuma nak kongsikan sedikit perkembangan Mukhlis dalam percakapan, update pasal Klinik Audiologi yang kami pergi untuk buat pemeriksaan dan juga sedikit tips tambahan yang kami buat selain daripada yang sebelum ini.


Karihome: Susu Kambing dari Ladang New Zealand

Assalamualaikum dan hai!

Hari ni nak share pasal susu kambing dari Karihome.

Haaa, kalau korang nak tahu, Mukhlis ni jarang sakit. Tapi sekali dia sakit, risau teruk kitorang dibuatnya. Sebab dia akan terus tak lalu makan, merengek selalu dan paling sedih ialah badan akan mula turun berat. Mula-mula dia demam masa dia 13 bulan (1 tahun 1 bulan), dalam masa 3 hari terus hilang pipi bam bam dia.

Ingatkan masa tu je dia demam akan jadi macam tu. Rupanya setiap kali demam, setiap kali itulah dia akan lembik dan lemah longlai. Dan akan nampak ketara badannya susut. Sedih sebab ada yang kata tak bagi makan. Huhu.

Dahlah Mukhlis jenis tak suka minum susu dan agak memilih. Susah untuk pastikan dia dapat nutrient yang cukup terutamanya waktu dia sakit. Makanan sehari-harian dia pun kadang tak menentu inikan pula waktu dia sakit.

susu kambing karihome review


Latihan stimulasi anak bercakap

Assalamualaikum dan hai!

Baca tajuk pun dah tahu hari ni aku nak cerita pasal apa. Bab masalah lambat percakapan ni sebenarnya kerisauan kebanyakan ibu bapa. Sebab bercakap adalah satu elemen paling penting dalam komunikasi. Kalau proses komunikasi tak berjalan dengan baik, susah nak sampai maklumat dan dua dua pihak (yang bercakap dan yang mendengar) akan cepat kecewa.

Bila ada anak, masa anak boleh bercakap adalah saat yang paling bahagia. Walaupun bila anak tu jadi non stop bercakap, kita rasa bersyukur sebab anak kita boleh luahkan apa yang dia nak. Nak makan apa, nak minum apa, nak pergi mana dan banyak lagi.

Masa Wildan dulu, lebih kurang dua bulan sebelum dia masuk 2 tahun, dia dah boleh bercakap. Masa dia dapat adik (2 tahun 5 bulan) dia boleh express dia sayang adik, boleh panggil nama adik walaupun pelat. Bila Mukhlis membesar, aku ingatkan proses akan sama juga. Tapi, masuk 2 tahun satu perkataan pun tak pernah dengar. Masuk 2 tahun 5 bulan, dia jadi cepat marah sebab apa dia nak semua orang tak faham.
latihan untuk anak bercakap


Apa kita nak 'expect' masa hari perjumpaan dengan guru?

Assalamualaikum dan hai!

Dah nak masuk bulan Ogos dah kita semua. Alhamdulillah dah lepas fasa 7 bulan yang pertama.

Masa sekolah dulu, antara hari yang aku suka ialah Hari Perjumpaan dengan guru kelas. Sebabnya, habis perjumpaan dengan guru kelas boleh baaaaaalik!

Sejak dari darjah satu memang Ummi akan datang paling awal. Jadi antara lima orang pertama biasanya. Maklumlah dia bekerja. Nak tak nak dia boleh luangkan masa sebelah pagi sahaja. Last hari perjumpaan dengan guru semestinya masa aku tingkatan 5. Dah 10 tahun yang lalu dah. Sekarang aku pula datang tadika anak untuk jumpa cikgu anak sendiri. Ya Allah tuanya laaa.

Siapa yang follow blog aku, memang tahu ini adalah tahun pertama Wildan masuk tadika. Dan aku sebenarnya tak ada expectation yang tinggi sangat memandangkan dia pun baru 5 tahun. Hehe. Tak sangka pula tadika dia ada buat Parents' Teacher Meeting (hari perjumpaan ibu bapa). Kalau ikut takwim asalnya, sepatutnya sebelum cuti raya bulan Mei hari tu. Tapi masing-masing cikgu dan ibu bapa sibuk, makanya ditangguh sampai tengah bulan Julai.

hari perjumpaan guru