Carian

Memaparkan catatan dengan label Keibubapaan. Papar semua catatan

Latihan stimulasi anak bercakap

Assalamualaikum dan hai!

Baca tajuk pun dah tahu hari ni aku nak cerita pasal apa. Bab masalah lambat percakapan ni sebenarnya kerisauan kebanyakan ibu bapa. Sebab bercakap adalah satu elemen paling penting dalam komunikasi. Kalau proses komunikasi tak berjalan dengan baik, susah nak sampai maklumat dan dua dua pihak (yang bercakap dan yang mendengar) akan cepat kecewa.

Bila ada anak, masa anak boleh bercakap adalah saat yang paling bahagia. Walaupun bila anak tu jadi non stop bercakap, kita rasa bersyukur sebab anak kita boleh luahkan apa yang dia nak. Nak makan apa, nak minum apa, nak pergi mana dan banyak lagi.

Masa Wildan dulu, lebih kurang dua bulan sebelum dia masuk 2 tahun, dia dah boleh bercakap. Masa dia dapat adik (2 tahun 5 bulan) dia boleh express dia sayang adik, boleh panggil nama adik walaupun pelat. Bila Mukhlis membesar, aku ingatkan proses akan sama juga. Tapi, masuk 2 tahun satu perkataan pun tak pernah dengar. Masuk 2 tahun 5 bulan, dia jadi cepat marah sebab apa dia nak semua orang tak faham.
latihan untuk anak bercakap


Apa kita nak 'expect' masa hari perjumpaan dengan guru?

Assalamualaikum dan hai!

Dah nak masuk bulan Ogos dah kita semua. Alhamdulillah dah lepas fasa 7 bulan yang pertama.

Masa sekolah dulu, antara hari yang aku suka ialah Hari Perjumpaan dengan guru kelas. Sebabnya, habis perjumpaan dengan guru kelas boleh baaaaaalik!

Sejak dari darjah satu memang Ummi akan datang paling awal. Jadi antara lima orang pertama biasanya. Maklumlah dia bekerja. Nak tak nak dia boleh luangkan masa sebelah pagi sahaja. Last hari perjumpaan dengan guru semestinya masa aku tingkatan 5. Dah 10 tahun yang lalu dah. Sekarang aku pula datang tadika anak untuk jumpa cikgu anak sendiri. Ya Allah tuanya laaa.

Siapa yang follow blog aku, memang tahu ini adalah tahun pertama Wildan masuk tadika. Dan aku sebenarnya tak ada expectation yang tinggi sangat memandangkan dia pun baru 5 tahun. Hehe. Tak sangka pula tadika dia ada buat Parents' Teacher Meeting (hari perjumpaan ibu bapa). Kalau ikut takwim asalnya, sepatutnya sebelum cuti raya bulan Mei hari tu. Tapi masing-masing cikgu dan ibu bapa sibuk, makanya ditangguh sampai tengah bulan Julai.

hari perjumpaan guru

Budaya negatif depan anak-anak

Assalamualaikum dan hai!

Sejak dah jadi mak ni, aku suka gali dan gali ilmu keibubapaan (parenting knowledge). Dan sepanjang aku menggali, aku tak pernah tak dapat ilmu baru. Akan sentiasa ada benda baru yang mengubah cara aku melihat sesuatu perkara. Yelah, ilmu memang begitu sifatnya, sepanjang zaman tanpa henti. Aku percaya kebanyakkan ibu bapa macam aku. Sentiasa mencari ilmu. Kalau tidak, masakan banyak poster-poster seminar keibubapaan kan?

Memandangkan kalau nak pergi seminar aku tak berapa mampu dari segi masa sebab hujung minggu aku masih bekerja juga. Jalan terbaik aku ialah follow mereka yang selalu berkongsi tentang ilmu keibubaapan. Kalau dekat Facebook, ada banyak tokoh keibubapaan yang aku follow, siap buat see first untuk aku baca setiap hari. Belum kira lagi channel dalam Telegram. Buku parenting pun aku rajin beli, rajin juga buat wishlist. Ya Allah, memang banyak tau wishlist buku parenting.


Mukhlis masuk tadika dah?

Assalamualaikum dan hai!

Kalau ada yang follow aku dari instagram mesti ada yang perasan aku dah start kerja sejak tengah bulan April yang lalu. Sekarang dah jarang nak update feed dan story. Bila ada kelapangan barulah update. Jangan risau, aku akan sentiasa update blog.

Memang dalam perancangan hidup nak bekerja. Cumanya, tak secepat ini. Sebab rancangan asal nak tunggu Mukhlis masuk 3 atau 4 tahun. Kira dalam tahun depan(?) macam tu. Walaupun sebenarnya masa Mukhlis nak masuk dua tahun dulu dah mula cari kerja, tapi hati masih berat rasa nak kerja dan nak tinggalkan dia dekat orang lain.

Alhamdulillah rezeki dapat kerja yang agak fleksibel. Jadi Pembantu Penyelidik atau Research Assistant. InsyaAllah ada rezeki dalam masa terdekat nak sambung master (doakan aku kuat dan boleh bersabar dengan cabaran!) Pada masa yang sama, dapat juga jadi tutor part time. Dan, tak lupa bisnes aku kat Calligenia Market masih berjalan lagi tau. Nampak macam orang gila duit dah. Haha. Aku buat semua serentak, kejar cita-cita dan untuk anak-anak hidup juga. Ini baru aku, belum tengok suami aku kerja. Lagi gila.

3 tahun dah tadika, hantar anak tadika umur 3 tahun

Apa nak buat bila anak kemalangan di rumah?

Assalamualaikum.

Seperti yang sedia maklum, sejak hujung bulan Mac lagi Wildan demam campak. Dan sejak itu memang Wildan kami cutikan dari sekolah. Sepanjang Wildan demam campak, kami memang berjaga-jaga risaukan Mukhlis berjangkit. Maklumlah dua beradik ni mana boleh berpisah. Bila datang mood nak main bersama tu, memang tak ingat dah kalau sorang tengah sakit atau sebenarnya nak pergi tandas. Haha.
Boleh baca selanjutnya kat sini: Wildan demam campak

Wildan pula masa demam campak, untuk 4-5 hari pertama, siang hari gayanya sihat (boleh berlari ke sana ke mari, main masak-masak) tetapi sebelah malam badan akan panas, dia kuat merengek dan semua tak kena. Jadi mencabar sebab sebelah malam kita nak rehat. Yelah, kadang terjaga tengah malam merengek. Dari dia baby mana ada dia bangun malam. Time demam campak ni yang kerap sikit bangun malam.

Jangan terkejut, walaupun Wildan demam campak, dia masih boleh bermain dengan Mukhlis dengan girangnya dan akhirnya kemalangan berlaku.

apa nak buat bila ada kemalangan


Bila anak kena demam campak

Assalamualaikum.

Korang ingat tak masa korang umur berapa kena demam campak? Aku dulu kena masa darjah 2 (umur 8 tahun). Ingat lagi masa tu rasa seksa dengan gatal serata badan, tak selesa sana sini. Gambar dalam album pun ada tau. Haha.

Aku tak pernah terfikir pun yang Wildan akan kena demam campak seawal 5 tahun. Tapi orang kata eloklah kena masa kecik, sakitnya kurang dan pantang makan pun kurang.

Nak tahu macam mana dia boleh kena?

demam campak, chicken pox



Cabaran 7 Hari 'Positive Parenting'

Assalamualaikum,

Minggu lepas, aku join satu '7 Days Positive Parenting Challenge' yang dikelolakan oleh seorang instagrammer international: muslim.parenting. Follow instagram ni, banyak ilmu korang boleh dapat. Sebelum-sebelum ni banyak je aktiviti yang aku nak join. Contohnya quranic parenting journalling. Tapi sebab tak rasa konfiden nak buat Quran Journaling, aku tak join. Just everyday akan check IG untuk baca teladan dan pengajaran dari ayat-ayat yang dijurnalkan.

Dan, kali ini, dia ajak follower dia untuk buat Positive Parenting Challenge ni dan update everyday apa yang kita belajar dan apa yang kita dapat daripada challenge hari tu. Setiap hari akan berbeza dan akan dapat kita belajar sesuatu serta perbaiki mana yang kurang. InsyaAllah.

positive parenting


Homeschool sama dengan tak sekolah?

Assalamualaikum.

Dua hari lepas, tiba-tiba dinding Facebook ada berlaku perbincangan panas tentang 'homeschooling' yang membuatkan aku godek google dan godek segala media sosial yang ada untuk tahu punca sebenar perbincangan ini berlaku.

Makanya penuhlah kecaman dan cemuhan terhadap golongan yang memilih untuk 'homeschool' anak-anak. Walaupun aku tak 'homeschool' anak sepenuh masa, tapi aku tahu ada yang buat dengan cara yang betul dan anak-anak mereka jadi manusia.
Pada aku tak adil kita melihat 'homeschool' ni sebagai sesuatu yang buruk walhal banyak perkara berkaitan 'homeschool' ni kita sendiri tak jelas.

Penafian: aku menulis sepenuhnya berdasarkan pengalaman dan pengetahuan yang ada sahaja. 

So, persoalannya adakah 'homeschooling' ini tak bagus?
Atau adakah hantar anak sekolah pula tak bagus?

Mari kita bincangkan bersama.

homeschool di malaysia



Mukhlis Potty Train & Wean Off journey

Assalamualaikum.

InsyaAllah masuk 2019 ni, by right Mukhlis dah 3 tahun. Tapi sebab dia October Baby, aku masih anggap dia dua tahun. Hehe. Macam tak padan badan dengan umur.

Peringkat umur 2-3 tahun ni adalah peringkat anak mula ada personaliti sendiri, mula nak berdikari. Biasanya ada dua proses yang agak memenatkan: cerai susu badan (wean off) dan latihan tanpa lampin (potty train).

Percaya tak percaya, Mukhlis lalui dua proses penting ni secara serentak!
Bila difikirkan balik memang rasa tak percaya. Sebab masa Wildan, mula dengan cerai susu badan, kemudian baru proses potty train.

Nak tahu macam mana boleh jadi serentak?

cerai susu badan dan potty train


Kenapa hantar Wildan tadika?

Assalamualaikum.

Dah terlambat ke nak ucapkan tahun baru? Sebab dah dua minggu kita di tahun 2019. Hehe.

Masuknya tahun 2019, bermula satu fasa baru kehidupan kami sekeluarga: Fasa anak bersekolah. Sejak bulan November lagi, dah mula runsingkan bermacam perkara. Yelah, nak masuk fasa baru ni tak senang. Nak-nak bab pilih sekolah ni.

Facebook dengan Instagram tak habis-habis bagi iklan bermacam jenis tadika. Jenuh menengoknya. Survey juga bermacam secara online. Dari segi silibus, pendekatan, lokasi dan semestinya yuran.

Kalau ikutkan abahnya Wildan, dia kata susah sangat tak payah hantar sekolah. Buat je homeschool macam biasa. Haha. Terasa ralat kalau tak hantar sebabnya Wildan sendiri dah mula seronok kalau dapat kawan baru, bermain, berinteraksi dengan orang selain daripada keluarga. Dan, of course, sifat ingin tahu Wildan tu sampai buatkan ummi abahnya mati kutu nak menjawab soalah. Dahlah sejak join playgroup, kadang ada dia menyebut nak pergi sekolah.


5 Perkara Penting Dalam Survey Tadika

Untuk yang selalu follow blog ni memang sedia maklum, anak sulung kitorang, Wildan, insyaAllah tahun depan (2019) akan masuk 5 tahun. Pada aku, masuk tadika pada usia 5 tahun ni adalah waktu yang sedang elok. Sebab umur 5 tahun banyak benda dah boleh buat, malahan anak sudah boleh berdikari sikit-sikit.

Boleh juga buka entri Checklist Anak Masuk Tadika. Ada free printable checklist untuk assess and monitor sama ada anak kita sesuai atau tak untuk start masuk tadika. Ada budak seawal 4 tahun dan boleh, ada budak lambat sikit. Pastikan anak tu suka dan gembira pergi sekolah ye.

Okay, berbalik pada tujuan utama entri kali ini.

Kita nak cerita pasal survey tadika.

Do-A-Dot Marker

Assalamualaikum.

Pernah tak korang dengar pasal Do-A-Dot Marker?
Haaaa... kalau tak pernah dengar, meh nak share sikit pasal Do A Dot Marker ni.

do-a-dot marker blog title








Kelebihan Bermain Buih Untuk Anak-Anak

Assalamualaikum.

Dah nak hampir tengah bulan Septembaer baru menyempat nak update blog. Draft banyak tapi content masih in the making. Hehe.

Kali ini nak tulis pasal bermain dengan buih a.k.a bubbles dengan anak-anak.

Sebenarnya, Wildan dengan Mukhlis ni dah biasa sangat main buih masa mandi sebab dua-dua pun memang suka main buih, lagi-lagi dia 'foamy' tu. Wildan sendiri tahu buat buih. (Jenuh bersihkan bilik air dan urut dada je bila angkat botol sabun mandi).

Tapi, ini cerita bukan tentang buih sabun mandi tapi buih belon yang kita tiup tu.

main buih dan kelebihannya


Bila budak bandar duduk kampung

Assalamualaikum.

Sekarang ni kitorang duduk rumah mertua sebab mertua pergi haji.
Dah tiga minggu lebih juga dah sejak diorang berangkat ke Tanah Suci. Doakan ya diorang selamat di sana dan selamat juga balik bulan September nanti.

Bila duduk kat kawasan kampung ni, anak-anak seronok sebab hari-hari dapat main kat luar rumah. Yelah, kat KL kitorang duduk condo. Keluar petang bila rajin sebab umminya nak kena berpakaian lengkap dan kena turun naik lif bagai. Playground kat condo pun terhad. Sekadar main gelongsong, buaian macam tu je. Tanah rumput bukannya ada.

Berbeza dengan rumah nenek Wildan ni, tanahnya luas. Rumput hijau. Pagi-pagi sejuk angin sepoi-sepoi, petang pun taklah panas terik, sedap nak berlari-lari. Kat sini pun ada kucing dengan 5 ekor anaknya. Kadang-kadang nampak bapaknya datang, berkepit dengan mak kucing tu je. Haha. Pagi-pagi nampaklah seekor dua katak atas rumput melompat-lompat. Seronok sangat budak berdua ni dapat explore habis-habisan alam. Lagi-lagi si Mukhlis.

Budak bandar duduk kampung



Pagi-pagi, kalau Mukhlis nampak Umminya buka pintu nak jemur baju ke, nak bagi makan kucing ke, memang dia akan berlari keluar rumah. Deras dia turun rumah. Tujuan utama dia sebenarnya nak 'ligan' anak-anak kucing. Haha. Paling tidak pun, sibuk berlari ke pintu depan rumah sambil berkaki ayam. Saja nak keliling rumah. Langsung tak ada takut ke risau ke (seronoknyalah jadi budak-budak)

Sebenarnya alam semulajadi ni sangat bagus untuk kita dedahkan pada anak-anak. Bagi diorang berlari atas rumput, dia pegang pokok-pokok, main dengan haiwan-haiwan yang ada supaya kemahiran sensori, motor, motor halus berkembang.

Sensori-sensori nilah yang perlu kita titik beratkan dalam masa 6 tahun pertama anak membesar sebelum kita fokus pada membaca, menulis dan sebagainya. Tak salah nak anak pandai membaca, menulis cepat tapi pastikan kita kenal pasti sensori anak-anak dah berkembang baik dan dia sendiri melalui zaman kanak-kanak selayaknya.

Budak bandar duduk kampung
Nampak betapa seronoknya dia berlari kejar kucing. Haha


Tahu tak yang sebenarnya sensori-sensori nilah yang paling banyak membantu untuk anak kita cepat belajar, cepat membaca, cepat menulis dan banyak lagi?
Contoh nak anak pandai menulis, bukan paksa anak menulis tapi buat aktiviti sensori motor halus seperti masukkan manik dalam tali, bagi anak pegang pasir dan banyak lagi. Sebab tu sebenarnya dengan bermain lagi banyak anak boleh belajar.
Mak mertua pernah cakap banyak kes budah darjah satu tak boleh pegang pensel dengan baik sebab terlalu banyak bermain dengan gajet. Dia Guru Besar sekolah okay.

Masa join playschool dulu, salah satu aktiviti yang cikgu diorang buat ialah bagi anak-anak berlari tanpa kasut atau selipar dekat padang. Lepastu dia kenalkan permainan 'baling selipar'. Mana nak jumpa budak-budak sekarang main baling selipar? Tahu cara main pun entah ya entah tidak. Secara tak langsung bagi anak-anak kurang rasa 'geli' pada tanah, bagi dia tahu seronoknya bermain dengan alam ni.

Sejak duduk rumah mertua ni, terserlah keberanian Mukhlis. Sekali dia keluar dari rumah, dia boleh berlari tanpa pedulikan sesiapa. Ummi dia pula kejap-kejap kena panggil dia masuk rumah. Dia punya berani, cicak pun dia berusaha nak ambil. Katak tu, kalau dapat berlari agaknya katak tu lari daripada lompat. Kucing pula kalau nampak je Mukhlis semua menyorok bawah kereta. Haha. Mukhlis ni memang berani sangat. Kalau jatuh jarang dia nak nangis, bercalar balar dia bukan peduli. Dia bangun dan terus main balik. Adoilah.

Berbanding dengan Mukhlis, Wildan banyak playsafe. Mungkin sebab dia dah besar sikit ataupun sebab dia membesar bukan dengan suasana kampung sangat. Ada masa Wildan memang penggeli sikit dan agak cerewet bab kebersihan, tapi dia boleh je berlari bebas tanpa pedulikan kecerewetan dia. Kena paksa sikit dia, baru dia kurang songeh dia tu. Tapi dengan kucing dia tak ada masalah dan kucing pun taklah takut sangat dengan dia. Kucing dah macam best friend kot. Hehe.

Budak bandar duduk kampung
Gelecek bola kononnya si Wildan. Haha. Gambar pakai phone je ni, itu yang kelabu.


Macam dulu awal-awal kenalkan dia dengan pokok semalu, dia taknak langsung pegang pokok tu. Dia lalukan selipar dia je untuk tengok daun semalu tu kuncup. Dia takut, dia geli. Memang kena pegang bagi tangan dia sentuh daun tu. Biar dia kurang geli. Sekarang ni dengan bangganya "Ummi, Wildan pegang pakai tangan!". Dia jerit pulak tu. Haha.

Selain perkembangan sensori, perkembangan emosi pun bagus juga. Macam kitorang ni banyak main dengan kucing. Aku banyak ajar Wildan cara nak handle kucing dan bagi makan pada kucing. Kalau Mukhlis agak susah sebab dia belum boleh cakap dengan jelas, sifat 'possessive' dia masih kuat, emosi pun dia baru nak kenal. Memang jenuh hari-hari ajar dia bersimpati, empati dan berperikemanusiaan dengan anak-anak kucing.

Budak bandar duduk kampung


Bila bagi anak-anak bermain dengan haiwan, kenal alam, lagi baaaanyak yang diorang boleh belajar dengan sendirinya sebab semuanya melibatkan skil kehidupan. Skil-skil macam ni, kalau sekadar cakap, anak-anak susah nak faham melainkan diorang alami dan rasai sendiri. Biar dia sendiri pegang binatang, tengok rupa sebenar, pegang rumput, rasa jatuh, rasa sakit macam mana. Benda-benda sakit, tekstur rumput, tanah, perasaan sayang ni kalau cerita je tak cukup.

Untuk 4 tahun pertama anak-anak ni, memang dari dulu aku cakap kat suami aku nak fokus pada perkembangan peribadi anak-anak.Sebab bila dah masuk 5 tahun dan ke atas, 4 tahun pertama tadi akan jadi peribadi atau 'inner core' anak-anak. Bukan tak boleh bentuk, tapi metod dah tak sama seperti 4 tahun pertama. Belum lagi bila dah masuk umur 8 tahun dan ke atas, lagi berbeza pendekatan dalam membesarkan anak-anak ni. 

So, itulah serba serbi apa yang dapat disimpulkan dari pengalaman kami main petang-petang dengan kucing dan berlari di tanah yang luas. Harap terhibur!

'Check' dulu anak sebelum hantar tadika

Assalamualaikum.

Zaman sekarang ni, ramai je yang dah mula hantar anak ke tadika masa umur 4 tahun. Dari tahun lepas (2017) memang ada berkira nak hantar Wildan tadika tahun ni (2018), tapi.... sebab rasa umur 4 tahun macam terlalu membebankan, kami decide untuk tak hantar dan slowly homeschool. Ummi Abah nya dulu pun masuk tadika umur 5 tahun. Lagipun nak bagi dia hidup riang ria sampai puas.

Dan, tahun ni Allah bagi rezeki Wildan join satu playschool ni. It's a fun school for kids! Kalau ada rezeki, maybe nak hantar tadika situ je. Sebab dia tak banyak nak kena duduk dan belajar. Dia banyak ajar budak untuk explore dan main sambil belajar. Cikgu dia rajin share development apa yang kita sebagai mak ayah perhatikan sebelum nak suruh anak belajar. Best!

checklist before kindergarten

Buku Ummi Profazz

Assalamualaikum

InsyaAllah ini entri kedua untuk #bookreview buku parenting.
Entri pertama kita bercerita pasal buku Now You Are A Mother, yang menggunakan bahasa Inggeris dan bukan buku tempatan.
Boleh refer pada klik kat bawah ni untuk baca review dan tengok rupa buku.

#BOOKREVIEW : Now You Are A Mother

So, untuk review kali ini, kita review tiga buku sekaligus sebab tiga-tiga buku ini ditulis oleh orang yang sama. Pada dasarnya intipati dan mesej yang disampaikan dalam tiga-tiga buku ni sama.



Cadangan YouTube untuk Kanak-Kanak

Assalamualaikum

Siapa tak suka tengok YouTube?
Haaaa. Kat YouTube lah bermacam jenis video boleh jumpa. Dari program pendidikan sampailah kisah gossip yang macam-macam.

Rasanya untuk generasi alpha, YouTube bukanlah sesuatu yang asing. Melalui YouTubelah diorang tengok cartoon, lagu dan banyak lah lagi.

Wildan pun sama juga, ada masa nak juga tengok YouTube. Dan, dia pernah ketagih kejap. Huhu. Masa tu layan Upin Ipin dan Boboiboy banyak. Dia jadi pantang tengok telefon, mesti minta je kerja. Masa ni terasa dia ketagihkan gadget dan kena buat sesuatu. Maka bermulalah misi kurangkan gadget.

Wildan Potty Train Journey

Assalamualaikum.

InsyaAllah tahun ni Wildan mencecah 4 tahun.
Tahun ni adalah tahun intensive preparation untuk tadika next year.

Kami dah pakat nak hantar Wildan tadika umur 5 tahun atas banyak faktor. Salah satu faktornya nak homeschool dan prepare Wildan betul-betul untuk tadika. Kebanyakkan nak prepare dari segi life skill.

Sejak Wildan umur 2 tahun lagi dah berfikir-fikir pasal tadika ni. Siap cari playschool untuk dia. Cumanya kat Malaysia playschool banyak diusahakan oleh parents sendiri (buat playdate, berkumpul di rumah) dan bukan pusat-pusat tadika. Kalau ada pun, mostly aku tengok dah macam sekolah sebab pagi sampai tengahari dan macam pack jadualnya. Aku nak cari yang masa cuma satu jam lebih dan ada penglibatan ibu bapa, sebab itu maksud playschool. (Ini nanti ulas kat entri lain)

5 Tip Memasak Dengan Anak

Assalamualaikum.

Siapa yang follow Facebook dan Instagram, mesti selalu nampak story update Wildan memasak. Kalau nak tahu, Wildan memang minat memasak. Dari kecik lagi perasan. Bila dah masuk tiga tahun sangat-sangat ketara minat dia sebab dia akan lakon semula cara memasak yang dia tengok di TV dan dia mesti nak cuba masak sekali.

tip memasak dengan anak

NOW YOU ARE A MOTHER

Assalamualaikum

Lama dah tak update blog. Actually this year banyak yang sedang berlaku yang membuatkan proses menulis blog sentiasa terbantut. InsyaAllah sebelum habis tahun 2017 nak keep up balik momentum menulis blog.

Post kali ini sebenarnya bukan post baru, just another post dari Facebook. Ditulis awal Oktober 2017 hari tu.